Berita Bola.com on NOBARTV.LIVE -
Persebaya Keluhkan Wasit dan Tingkah Lebay Kalteng Putra

Bola.com, Surabaya - Persebaya Surabaya gagal meraih kemenangan perdana di Shopee Liga 1 2019. Mereka ditahan imbang 1-1 oleh tim tamu Kalteng Putra dalam pekan kedua di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, Selasa (21/5/2019) malam. 

Klub berjulukan Bajul Ijo sebenarnya bisa memenangi laga ini seandainya gol Irfan Jaya jelang bubaran tidak dianulir oleh wasit Dwi Purba. Setelah gawang Kalteng Putra jebol, wasit menganggap telah terjadi pelanggaran di kotak penalti. 

Tidak jelas pelanggaran yang dimaksudnya bagaimana. Namun, pemain Persebaya, Manuchehr Jalilov dijatuhkan oleh kiper Kalteng Putra di kotak penalti sebelum Irfan Jaya melepas tembakan. 

Insiden ini membuat para pemain Persebaya berang dan melakukan protes keras kepada wasit Dwi Purba. Pelatih Persebaya, Djadjang Nurdjaman juga tidak habis pikir gol kedua itu dianulir tanpa alasan yang jelas. 

“Kemenangan kami terhalang oleh wasit. Gol kami dianulir, tapi pemain kami yang dilanggar. Saya pikir wasit kurang jeli membuat keputusan itu. Itu gol sah dan kalau tidak dianulir kami menang. Apalagi itu terjadi pada injury time,” kata Djadjang setelah pertandingan. 

Selain keputusan wasit yang dianggap kontroversial, Persebaya juga harus beberapa kali melihat drama pemain Kalteng Putra terjatuh untuk mengulur pertandingan. Tak kurang dari lima insiden ini terjadi jelang bubaran.

Pemain Kalteng Putra kerap terjatuh dan meminta bantuan tim medis untuk mendapat perawatan. Padahal, mereka tidak mengalami insiden benturan atau tabrakan. Akibatnya, pertandingan terpaksa dihentikan sementara.

Tindakan dari pemain seperti itu sebenarnya sah dan tidak melanggar peraturan. Akan tetapi, pemain Persebaya merasa dirugikan karena seharusnya mereka bisa memanfaatkan waktu yang ada untuk melakukan serangan. 

“Agak kurang sportif. Boleh meraih poin, tapi (Kalteng Putra) terlalu berlerbihan dari awal menunda pertandingan dengan jatuh. Pemain kami terpengaruh pada hal itu. Pertandingan kurang enak buat kami. Sebenarnya sah-sah saja, tidak salah. Tapi, sportivitas itu saja (yang jadi masalah),” kata pelatih yang akrab disapa Djanur itu.

Selain ketidaktegasan dalam membuat keputusan, wasit Dwi Purba juga tidak menghentikan pertandingan saat sudah memasuki waktunya. Sesuai pengumuman, tambahan waktu hanya tujuh menit, namun pertandingan berakhir sampai 103 menit atau kelebihan enam menit.

Akibat hasil imbang ini, Persebaya Surabaya masih terbenam di posisi ke-12. Sementara, Kalteng Putra berada di posisi kedua.

Berita Terkait